Friday, 20 January 2012


QC RADIODIAGOSTIK BAGIAN II
2. PENGATURAN STOK FILM
  Aturan pengaturan film, menurut Jenkins (1980) yaitu :
a.    Film dapat dengan mudah terlihat dan mudah dikenali.
b.    Pemasukan dan pengeluaran film dicatat dan diatur menurut system FIFO (First In First Out).
Jumlah kadaluarsa suatu film tergantung pada kondisi penyimpanan film. Karena mayoritas penyimpanan film kurang sempurna maka mengalokasikan tanggal kadaluarsa film sangat diperlukan. Sayangnya tanggal kedaluwarsa yang tertera pada box film dari dua film yang datang berurutan dapat sama, maka suatu sistem identifikasi penting digunakan untuk memastikan penggunaan film dalam perputaran yang jelas.
Misalnya, beri nomor pada sisi masing-masing box kemudian box film tersebut ditempatkan pada masing-masing rak dengan sisi box yang telah ditandai dapat terlihat.  Nomor yang ditulis sesuai dengan bulan saat film datang. Box dengan nomor kecil harus dipergunakan terlebih dahulu.

Stok Kontrol Pengadaan Film
1. Jumlah tetap dan waktu bervariasi
Prinsip dari pengendalian stok film yaitu untuk menentukan atau memperbaiki kuantitas dari masing-masing ukuran film sebagai tindakan pemicu agar dapat memesan kembali. Untuk pemesanan kembali biasanya jumlah yang diperlukan untuk memenuhi permintaan maksimum yaitu antara waktu  pemesanan dan batas waktu penyerahan, ditambah dengan faktor keamanan dari penyediaan dalam satu minggu.
Metode ini bukanlah sesuatu yang mudah untuk diatur, karena membutuhkan proporsi yang besar pada waktu membeli. Tetapi metode ini adalah cara yang efisien dan ekonomis.
2. Jumlah dan waktu tetap
Ini adalah metode yang paling mudah tetapi paling sedikit keakuratan untuk beroperasi. Tingkat persediaan maksimum tidak pernah yang diketahui dengan pasti, tetapi itu perlu dipertimbangkan sebagai suatu metode komparatip. Semua itu diperlukan untuk memperoleh nomor rata-rata dari tiap ukuran dan jenis film yang digunakan per bulan atau sebelumnya.
3. Jumlah bervariasi dan waktu tetap
Perhitungan statistik dapat digunakan dalam penilaian jumlah dari film yang dipesan. Menggunakan metode ini memungkinkan  penaksiran yang akurat dan layak.
1)     Kapasitas penyimpanan film maksimum yang diperlukan yaitu   penyediaan film selama enam minggu.
2)     Film-film dengan ukuran dan tipe berbeda akan lebih banyak digunakan.

C. PELAKSANA
Radiografer dengan pelatihan tambahan bidang kendali mutu peralatan radiodiagnostik 

FILM ILUMINATOR

A. TUJUAN
Untuk menjaga agar film iluminator memiliki cahaya yang cukup untuk dapat melihat radiograf dan aman bagi pengguna.
Rasional :
  1. Kotoran debu pada lampu dan jendela iluminator dapat mengurangi kecerahan lampu.
  2. Pencahayaan yang tidak merata mengakibatkan pandangan pengamat terhadap radiograf yang diamati seakan memiliki densitas yang tidak merata.
  3. Kelistrikan yang aman bagi petugas diperlukan untuk keselamatan.
  4. Penjepit film yang kurang baik mempersulit pengamat.
  5. Desain iluminator yang tidak praktis menyulitkan penggantian lampu.

B. CARA KERJA
1. PERAWATAN
Jenis perawatan :
1.      Pencahayaan.
2.      Komponen kelistrikan
a. Pencahayaan
 Prosedur perawatan :
1.      Lepaskan saklar dari sumber listrik.
2.      Lepaskanlah tutup illuminator (light case) dari tempatnya.
3.      Bersihkan bagian dalam dan luar tutup plastik light case dengan kuas atau lap basah yang diberi larutan pembersih (alkohol atau rinso) dengan merata.
4.      Pasang kembali plastik light case.
5.      Lakukan kegiatan ini minimal satu kali dalam satu bulan.
b. Komponen kelistrikan
Prosedur perawatan :
1.     Bersihkan bagian luar lampu dengan kuas atau lap basah yang diberi larutan pembersih (alkohol atau rinso) dengan merata.
2.     Pastikan lampu dan starter kokoh pada tempatnya.
3.     Lakukan pengujian apakah lampu dapat menyala dengan cepat.

catatan :
  1. Menggunakan 2 lampu yang yang wattage sama dan diposisikan sejajar dengan tujuan agar pencahayaan merata.
  2. Tingkat pencahayaan rata-rata 200 lux (atau bisa dengan menggunakan lampu 2 x 20 watt, 1 bh 40 watt lampu berbentuk lingkaran).
  3. Penjepit film mampu menahan film dengan kuat.
  4. Memiliki switch yang baik.
  5. Sistem pengkabelan yang baik dan aman.
  6. Desain viewing box sebaiknya dapat dengan mudah dibersihkan dan mengganti lampu.
  7. Lebih baik lagi bila disertai alat spotlight untuk menerangi bagian film yang sangat gelap.

C. FREKUENSI UJI
Ketika pencahayaan ilumimator terlihat redup dan setelah pergantian lampu

D. PELAKSANA
Radiografer dengan pelatihan tambahan bidang kendali mutu peralatan radiodiagnostik bila tersedia tenaga fisikawan medik maka kegiatan ini menjadi tanggung jawab

PENGOLAH FILM AUTOMATIK

Terdapat 4 komponen utama yang sebaiknya dikerjakan dalam  program kendali mutu  pengolah film otomatik yakni :
(1) aktivitas larutan kimia,
(2) Procedur-prosedur pembersihan alat,
(3) Perawatan dan
(4) pemonitoran kinerja alat.
Aktivitas larutan kimia, dipengaruhi beberapa variabel termasuk diantaranya adalah Suhu larutan, Replenishment rate, pH larutan, Specific gravity dan kesempurnaan campuran larutan yang mana pengecekan untuk variabel-varibel ini sebaiknya dilakukan secara rutin setiap hari sesuai rekomendasi pabrik (daily)
Procedur-prosedur pembersihan alat adalah dimaksudkan untuk melepas dan membersihkan sub komponen-sub komponen dari alat pengolah otomatik seperti; roller transport system, bak larutan kimia,dan lain-lain, dari kerak, kemacetan system penggerak. Prosedur ini dilakukan lazinmnya enam bulan sekali (semi-annually) atau tergantung beban kerja alat mengacu rekoemndasi pabrik.
Perawatan dan pemonitoran alat. Setidaknya prosedur ini dilakukan secara regulaer seminggu sekali (weekly) atau tergantung beban kerja alat
Perawatan sub komponen khususnya pada pompa-pompa larutan replenishment dan air sedapatnya dilakukan secara periodik  sebulan sekali (monthly) atau tergantung beban kerja alat mengacu rekomendasi pabrik.
Pemonitoran kinerja alat adalah bagian terpenting dari kendali mutu pengolah film otomatik.  Pengendalian mutu radiograf agar konsisten dari waktu ke waktu ditentukan oleh dry-to-dry film processing. Dengan melakukan aplikasi sensitometry terhadap pengolah film otomatik setiap hari dan dikombinasi dengan pengecekan semua variabel berpengaruh terhadap aktivitas larutan kimia maka unjuk kerja yang optimal alat pemroses film otomatik dapat terjaga dari waktu ke waktu. Disamping itu, gangguan-gangguan alat bersifat sederhana (trobleshoots) yang dapat mereduksi kualitas ouput pemrosesan film dapat terdeteksi secara dini pula.
Berikut adalah kendali mutu terhadap alat pemroses film otomatik yang diperlukan guna monitoring terhadap  kinerja alat tersebut.

A. TUJUAN
  1. Mengetahui kinerja alat pengolah film otomatik radiograf dapat  terjaga kualitas nya dari waktu-kewaktu  
  2. Mengetahui performa dan gangguan teknis (troubleshoots) alat dengan melakukan analisa terhadap processor chart (density difference; Mid density dan Fog) 

B. ALAT DAN BAHAN
  1. Sensitometer elektronik (bila pembuatan film strips tidak dengan sinar-X)
  2. Densitometer
  3. Film sinar-X (dari box film dengan film bacth yang sama)
  4. Processor control chart
  5. Kalkulator
  6. Termometer non-mercury
  7. Lakmus atau pH meter
C. CARA KERJA
  1. Pastikan bahwa alat pengolah film otomatik telah mengikuti warm up procedure setidaknya 30 menit.
  2. Dengan metode light sensitometry, buat 6 buah film strips pada hari pertama dan proses film-film tersebut dengan alat pengolah film otomatik yang sama guna menentukan base line kinerja nya.
  3. Ukur densitas optis 6 film strip, tabulasikan data bacaan densitas sesuai stepnya masing-masing dan hitung rata-rata nya sehingga didapatkan satu set data densitas optis base line.
  4. Gambar kurva H & D dan tentukan daerah straight line portion, dan tetapkan dan catat data titik densitas B+Fog, maksimum, minimum dan mid density film dengan cara sebagai berikut:
·        Based + Fog density
§         Blue tint + clear portion OD
·         Minimum density
§         OD-step terdekat thp 0.25 di atas B+F
§         limit tdk terlalu bervariasi dr hari ke hari ± 5
·         Maximum density
§         OD-step terdekat thp 2.0 di atas B+F
§         harus pd posisi ± 0.1 di hari pertama & tdk terlalu bervariasi
·        Relative Density difference/cont Idx.
§         Dmax – Dmin
§         harus pd posisi ± 0.1 di hari pertama & tdk terlalu bervariasi
·        Mid density point/Speed Idx.
§         Representasi jumlah energi exposi à 1.0 satuan densitas diatas B+F
§         Bila hari-1 test, temuan OD mendekati 1.0 pd step 8, maka pd step ini yg selalu di ukur sebagai Mid density point
§         variasi (± 0.1 thp hasil ukur hari-1)

  1. Cocokan data densitas yang telah diperoleh melalui kurva H & D dengan table densitas optis base line, tetapkan dan beri tanda step OD B+Fog, step OD density difference dan step OD mid density pada table base line.
  2. Plot data base line ini pada processor control chart dan catat pula kondisi temperature dan pH larutan khususnya Developer.
  3. Lakukan secara berulang setiap hari semua prosedur diatas selama alat pengolah film otomatis masih digunakan.
D. FREKUENSI UJI
Setiap hari (daily) sebelum alat pengolah film otomatik digunakan.

D.       PENILAIAN DAN EVALUASI
  1. Penilaian dan evaluasi untuk memonitor kinerja alat pengolah film otomatik dapat di baca berdasarkan intepretasi terhadap processor control chart untuk observasi terhadap variable Density difference (contrast index) dan Mid density (speed index) toleransi diperkenankan  ≤ ± 0,15; Fog (fog index) ± ≤ 0,05 (SA 1975:2000, Health Departement of Western Australia; NCRP Report No. 99, 1988; AAPM Report No. 74, 2006)
  2. Identifikasi gangguan sederhana (troubleshoots) pada alat pengolah film otomatik dapat di rujuk kepada informasi sebagaimana table berikut ini:
PROBLEM
PENYEBAB
Speed dan kontras indeks bertambah tinggi (melampaui Upper Limit Level ± 15 % of base line)
1.      Developer _emperature telalu tinggi
2.      Developer mengalami replenishment berlebihan
Speed dan contras indeks
Memburuk  (melampaui Lower Limit Level ±15 % of base line)
1.      Developer temperatur terlalu rendah
2.      Developer mengalami under replenishmen
3.      Film transport speed mengalami peningkatan
4.      Developer resirkulasi yang jelek 

Speed dan fog indeks bertambah tinggi (melampaui Upper Limit Level)
Contras indeks memburuk (melampaui Lower Limit Level ±5% of base line)
1.      Developer mengalami kontaminasi
2.      Safetylight yang keliru
3.      Test terhadap strep fog keliru atau membutuhkan box film yang lebih baik kondisinya 

F. PELAKSANA
Radiografer dengan pelatihan tambahan bidang kendali mutu peralatan radiodiagnostik bila tersedia tenaga fisikawan medik maka kegiatan ini menjadi tanggung jawabnya

PENGOLAH FILM MANUAL
 
A. TUJUAN
Agar konsentrasi dan kerja larutan yang kita buat sesuai dengan standar sehingga mampu mengolah film secara optimal.
Sebelum melakukan program jaminan kualitas, hendaknya dalam membuat larutan pembangkit (developer) dan penetap (fixer) harus memperhatikan petunjuk teknis penggunaan dari produk yang digunakan.
Harus diperhatikan standar kualitas bak air yakni; dinding dan lantai bak dilapisi porselin / keramik warna putih atau pink dan usahakan selalu bersih, ukuran tinggi 75-100 cm, lebar 60 cm dan panjang 200 cm, dapat menggantung hanger dengan film yang sudah diproses, air di bak harus selalu sirkulasi, kran-kran harus selalu berfungsi dengan baik, mempunyai cadangan air bersih yang cukup

B. ALAT DAN BAHAN
1. Developer
2. Fixer
3. Tangki Developer dan Fixer 
a)    Harus selalu bersih luar dan dalam
b)    Tidak berkarat dan berlumut
c)     Selalu tertutup apabila tidak sedang melakukan proses
d)    Harus terbuat dari bahan yang kuat dan anti karat, misalnya dari stainlesteell, flexiglass / plastik dengan ukuran; tinggi 50 cm, panjang 45 cm, lebar  15 cm, volume 18 – 20 liter
e)    Mempunyai tutup tangki
f)       Mempunyai pegangan agar mudah diangkat atau diturunkan pada waktu dibersihkan.              
Ukuran tangki prosesing manual yang bervariasi akan mempengaruhi volume larutan dan air prosesing manual yang dibutuhkan atau digunakan.
Standar spesifikasi dari tangki prosesing manual dengan menggunakan indikator banyaknya penggunaan film dental sebagai parameternya,
jumlah film
tangki developer
tangki fixer
spesifikasi ukuran tangki
·        20



·        30 – 40



·        50 - 60
·        1 x 14 lt (3 gall)


·        1 x 25 lt (5 gall)


·        1 x 45,5 lt (10 gall)
·        1 x 14 lt (3 gall)


·        1 x 23 lt (5 gall)


·        1 x 45,5 lt (10 gall)
·        570 mm (panjang) x 650 mm (tinggi)
·        1220 mm (panjang) x 690 mm (tinggi)
·        1420 mm (panjang) x 690 mm (tinggi)
Tabel standar spesifikasi tangki prosesing manual dengan banyaknya film
Dental yang diproses.
(Norean D Chesney and Muriel O chesney. Radiography Imaging, fourth edition)

C. CARA KERJA
  1. Lakukan penggantian larutan bahan kimia prosesing film minimal satu bulan sekali / larutan sudah melemah
  2. Persiapan alat dan bahan harus sudah tersedia
  3. Kosongkan air dalam bak secara regular.
  4. Bersihkan bak dengan sikat dan diterjen
  5. Bilas dengan air bersih yang mengalir
  6. Tutup drainase
  7. Isi air bersih ke dalam bak
  8. Masukkkan kembali tangki-tangki yang sudah bersih ke dalam bak
  9. Catat tanggal kegiatan
  10. Kembalikan bahan dan alat yang dipakai ke tempat semula
  11. Bersihkan dan keringkan kembali lantai dan dinding dari percikan air
  12. Pastikan ruang kamar prosesing film selalu bersih dan kering untuk menjaga kelembaba
PENGGANTIAN LARUTAN
1.      Tolok ukur
a)     Jumlah film yang sudah diproses kurang lebih 350 lembar
b)      Tinggi permukaan larutan selalu berada di atas tepi film
c)       Suhu developer / fixer 18° - 20°C untuk manual.

2.      Cara Kerja
a)      Pakai sarung tangan karet, masker dan celemek
b) Buka tutup tangki
c)     Masukkan larutan developer / fixer menggunakan pompa air plastik ke dalam jerigen 20 L
d)      Angkat tangki developer / fixer dari dalam bak
e)     Bersihkan tangki-tangki dengan sikat plastik di luar kamar prosesing
f)     Bilas dengan air yang mengalir
g)        Sikat kembali dengan sikat plastik dan gunakan  diterjen
h)     Bilas dengan air bersih yang mengalir, dan pastikan sudah bersih
i) Masukkan larutan developer / fixer yang sudah dibuat sebelumnya cukup sampai setengah tangki
j)        Angkat tangki-tangki ke dalam bak ( bak telah dikuras dan dalam keadaan bersih )
k)        Tambah larutan developer / fixer secukupnya
l)      Pasang tutup tangki
m) Buka Kran air isi penuh bak dengan air
m)     Diamkan beberapa jam dan bila akan dipakai, masukkan potongan es batu ke dalam bak prosesing.
n)  Peralatan untuk membuat larutan developer tidak boleh digunakan untuk membuat larutan fixer.
o)     Buang larutan developer / fixer dari tangki dengan bantuan selang plastik
p)     Angkat tangki developer dan fixer keluar bak dan bersihkan sesuai prosedur
q)     Siapkan ember yang telah berisi air bersih masing-masing 10 liter
r)       Buka bungkus developer bungkusan “A” masukan sedikit demi sedikit sambil diaduk di dalam ember sampai serbuk larutan habis.
s)      Aduk dengan adukan kayu sampai rata
t)        Masukan serbuk larutan B ke dalam ember sambil diaduk
u)      Aduk terus sampai semua laruan larut
v)   Masukan larutan developer yang sudah diaduk rata ke dalam tangki developer, setengah volume cairan developer cukup
w)    Tutup tangki dengan rapat
x)      Ulangi hal di atas untuk pembuatan fixer
y)      Bersihkan semua peralatan yang dipakai dari noda larutan
z)      Simpan semua alat ketempatnya
Catatan
·        Pastikan kamar prosesing tetap bersih dari noda-noda developer / fixer.
·        Peralatan untuk membuat setiap larutan harus mempunyai identitas yang berbeda 
·        Jangan menggunakan peralatan membuat fixer untuk membuat larutan developer atau sebaliknya
·        Gunakan potongan batu es agar temperature larutan menjadi cukup dingin dan dapat langsung digunakan.
·        Larutan atau bubuk kimia yang kita terima hendaknya digunakan sesuai dengan urutan penerimaan atau sistem FIFO (first in first out).
·    Dalam pembuatannya, hendaknya mengikuti petunjuk yang tertera. Kesalahan pembuatan bisa berakibat cairan yang dibuat menjadi tidak berguna, sebagai contoh :
Ø      Larutan harus ditambahkan cairan / bubuk sesuai takarannya
Ø      Semua bahan harus dicampur dan diaduk sampai batas tertentu
Ø      Pengadukan harus dilakukan dengan jarak waktu tertentu (2 – 3 menit)
Ø      Larutan kimia harus dimasukan ke dalam tangki secara bertahap sambil terus diaduk.
Ø      Untuk menghindari terjadinya kontaminasi dengan kulit akibat dari bubuk larutan tersebut, maka :
v      Petugas yang membuat hendaknya memakai pakaian pelindung
v      Ketika mengaduk, hindari percikan larutan yang mengenai kulit
v      Waktu / tanggal pembuatan larutan hendaknya dicatat
v      Sebelum larutan digunakan, periksa dulu suhu dan daya kerja
v      Cucilah tangan setelah membuat larutan agar kulit tidak terkontaminasi.

Sebelum menggunakan unit chemical prosesing manual ada lebih baiknya lakukan beberapa hal berikut :
a)     Tunggu suhu prosesing sampai pada batas suhu yang ditentukan
b)     Cek / periksa temperatur / suhu
c)      Periksa kadar jenuh larutan developer dan fixer
d)     Pembuatan larutan Developer dan Fixer  

3.      Alat dan bahan :
a)     2 buah ember besar ( 20 liter ) dengan warna berlainan
b)     2 buah gayung plastik
c)      2 buah pengaduk
d)     2 buah pompa air plastik
e)     1 buah marker
f)        1 set sarung tangan karet 

PENYIMPANAN BAHAN KIMIA
1.)          Penyimpanan jangka panjang
a.)      Tandailah box cairan kimia sesuai dengan tanggal kedatangannya dan catat banyaknya persediaan yang ada
b.)       Tempatkanlah cairan tersebut pada tempat yang agak tinggi (jangan terlalu untuk kemudahan menempatkannya)
c.)      Buatlah ventilasi yang baik
d.)      Gunakan sesuai dengan prinsip hukum perputaran (first in first out)
e.)      Periksalah kalau-kalau ada kebocoran dan percikan cairan kimianya. Bersihkan sesegera
f.)        Jika memungkinkan aturlah suhu ruangan agar tetap berada antara suhu 10 0 sampai 180 celcius
g.) Pastikanlah bahwa ruangan ini tidak mengandung jaringan pipa yang bisa menimbulkan panas
h.)  Jangan sekali-kali menyimpan atau meletakkan cairan kimia pada sinar matahari langsung
i.)     Ruangan harus selalu terkunci, hanya petugas yang ditunjuk yang boleh memasukinya.
2.)      Penyimpanan jangka pendek
a.)      Hendaknya simpan sedikit saja larutan kimia di kamar gelap
b.)      Simpanlah di tempat yang agak jauh dari bagian kerja kamar gelap sehingga tidak mengganggu proses kerja.

E. PELAKSANA
Radiografer dengan pelatihan tambahan bidang kendali mutu peralatan radiodiagnostik bila tersedia tenaga fisikawan medik maka kegiatan ini menjadi tanggung jawabnya
 
UJI SENSITIFITAS FILM RADIOGRAFI

A. TUJUAN
Untuk melihat karakter respon film terhadap sejumlah cahaya yang sampai ke film.

B. ALAT DAN BAHAN
1.       Sensitometer
2.       Densitometer
3.       Kertas milimeterblok

C. CARA KERJA
1. Dengan sensitometer
Untuk membuat kurva karakteristik film, maka tahap yang harus dilakukan adalah:
1.     Penyinaran/eksposi film. Dilakukan di kamar gelap dengan menggunakan sensitometer. Prosedur penyinaran dengan sensitometri adalah sebagai berikut:
o        Siapkan power suplay sensitometer dan nyalakan alatnya.
o        Pilihlah warna pilihan yang dikehendaki sesuai dengan filmnya. Blue atau Green.
o        Masukkan film pada tempat strip sensitometer dan atur posisi filmnya.
o        Tekanlah penutup (kover) sensitometer, maka secara langsung film tereksposi.
o     Kemudian angkat kovernya dengan perlahan dan ambil filmnya maka film siap diproces di kamar gelap.
o Setelah diproces maka film siap diukur step-step densitasnya dengan densitometer.
2.      Pengukuran dengan densitometer
Sebelum dilakukan pengukuran terhadap 21 step eksposi film, terlebih dahulu dipastikan bahwa angka pada display harus menunjukan angka 0.00 dengan menekan tombol Null, kemudian film diletakkan pada tempat pengukuran ke- 21 step  eksposi yang akan diukur dan sensor tangan diletakkan ke bawah hingga optical sensor menyentuh step-step eksposi yang akan diukur dan dihasilkan nilai densitas yang dapat langsung dibaca/diketahui.

3.      Text Box:  Pembuatan tabel
Setelah percobaan dilakukan maka perlu dilakukan pengukuran dan perhitungan. Data yang telah dihasilkan kemudian dibuat tabel. Data yang tercantum merupakan hasil pengukuran pada setiap step dari ke-21 step eksposi, setiap step dilakukan pengukuran pada setiap titik sebanyak minimal 3 kali.
4.      Pembuatan kurva
Kemudian dari data tabel dibuat gambar kurva karakteristik dari jenis film tersebut. Untuk sumbu vertikal dan sumbu horizontal masing-masing mempunyai skala yang sama.

D. FREKUENSI KERJA
1.       Setiap kali menggunakan film merk baru
2.       Setiap pagi sebelum melakukan pekerjaan rutin.



Text Box:  G =  Dy – Dx             
         Log Ey – Log Ex
 
 Keterangan :
 Dy : Densitas = 2, Dx  : Densitas = 0,25
 





 E. PENILAIAN DAN EVALUASI
Kontras film, adalah perbedaan nilai densitas yang dapat dicatat oleh suatu film, yang dihitung dengan rumus: Kontras = Densitas maksimal – densitas minimal. Kontras film juga dapat dilihat dari sudut kemiringan garis lurus sebuah kurva atau gradien (G). Gradien dari suatu titik pada kurva karakteristik adalah nilai tangen dari kurva pada titik tersebut. Pada kurva yang mempunyai daerah garis lurus benar-benar lurus, maka nilai G konstan disepanjang garis lurus dan disebut dengan gamma, sehingga gamma didefinisikan sebagai tangen dari sudut kemiringan garis lurus suatu kurva. Karena daerah garis lurus pada kebanyakan kurva hanya mendekati lurus, maka nilai tersebut dinyatakan dalam bentuk gradien rata-rata (G). Cara menghitung gradien rata-rata adalah dengan membuat garis lurus antara titik densitas radiografi (yaitu 0,02 dan 2,00) pada kurva. Kemudian diukur sudutnya terhadap sumbu X untuk memperoleh nilai tangen.
Latitude film, merupakan rentang ekposi yang menghasilkan rentang densitas radiografi, dihitung dengan rumus:

Text Box: Latitude = Eh - E1
Keterangan:
Eh: titik ekposi yang menghasilkan rentang densitas =2
E1: titik ekposi yang menghasilkan densitas =0,25
                                                
F. PELAKSANA
Radiografer dengan pelatihan tambahan bidang kendali mutu peralatan radiodiagnostik bila tersedia tenaga fisikawan medik maka kegiatan ini menjadi tanggung jawabnya
 
UJI KEBOCORAN KAMAR GELAP

A. TUJUAN
Pengujian ini bertujuan untuk menentukan ada atau tidaknya kebocoran cahaya yang ke atau berasal dari ruang gelap.

B. ALAT DAN BAHAN
    Tidak ada

C. CARA KERJA
a.      Pastikan semua cahaya di luar ruang gelap dalam keadaan menyala (on) ;
b.   Masuklah ke ruang gelap dan tutuplah pintunya ;
c.   Matikan semua lampu di ruang gelap ;
d.   Tunggu sekitar 5 menit untuk adaptasi mata di ruang gelap ;
e.   Amati dan perhatikan lokasi yang ada cahayanya yang masuk atau yang berasal dari ruang gelap, termasuk pintu, prosesor, langit-langit, sistem ventilasi, dan fiting lampu.

D. PENILAIAN DAN EVALUASI
Film radiografi peka terhadap cahaya tampak dan akan meningkatkan tingkat base fog. Setiap area yang terlihat ada cahaya harus disegel atau ditutup rapat. Uji safelight dapat digunakan untuk memeriksa tingkat fog (fog level) yang disebabkan oleh sumber cahaya.

E. FREKUENSI UJI
Setiap hari

F. PELAKSANA
Radiografer dengan pelatihan tambahan bidang kendali mutu peralatan radiodiagnostik bila tersedia tenaga fisikawan medik maka kegiatan ini menjadi tanggung jawabnya

 UJI SAFELIGHT
A. TUJUAN
Pengujian ini bertujuan untuk menentukan waktu yang aman untuk penanganan film  radiografi yang telah dan belum di ekspos  pada kondisi cahaya yang aman.

B. ALAT DAN BAHAN
  1. Film radiografi ukuran 18 cm x 24 cm;
  2. Stop watch atau timer ;
  3. Kartu safelight;
  4. Kertas karton atau sejenis tutup tak tembus cahaya dengan ukuran 20 cm x 25 cm
C. CARA KERJA
  1. Dalam keadaan gelap, letakkan film yang akan diuji ke kaset ukuran 18 cm x 24 cm. Untuk uji pemrosesan sendiri,  tutuplah jendela pengintai dengan bahan tak tembus cahaya ;
  2. Tutuplah setengah panjang kaset dengan timah dan berikan eksposi sinar-x pada bagian setengah yang lainnya untuk menghasilkan densitas optik 0,6 - 1,0 setelah pemrosesan ;
  3. Dalam kegelapan total, pindahkan film dan tempatkan diatasnya pemegang uji keamanan cahaya. Pastikan bahwa sisi-sisi film ditutup oleh sisi penutup ;
  4. Hidupkan lampu pengaman  dan geserlah penutup tak tembus cahaya pada garis 4 menit Beberapa  lampu pengaman  memerlukan waktu pemanasan. Maka lindungi film dalam masa pemanasan ini ;
  5. Setelah 4 menit, tariklah penutup ke bawah ke garis 2 menit. Ulangi untuk bagian yang lainnya  sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. Bagian yang pertama harus terpapar ke safelight  selama total waktu 8 menit pada akhir pengujian yaitu  4 + 2 + 1 + 0,5 + 0,25 + 0,25 = 8 menit
  6. Proseslah film radiografi tanpa safelight.
D. PENILAIAN DAN EVALUASI
Film akan mengalami eksposi pada waktu 15 detik, 30 detik, 1 menit, 2 menit, 4 menit dan 8 menit. Garis-garis yang tertutup oleh sisi penutup berperan sebagai densitas dasar untuk film yang tidak tereksposi dan yang terekposi oleh safelight.
Dengan menggunakan penilaian visual, tentukan tahap pertama yang diketahui  lebih gelap dari pada densitas dasar untuk setengah  bagian film yang tereksposi sinar-x dan untuk setengah bagian film yang tidak tereksposi sinar-x terlebih dahulu. Waktu penanganan film baik sebelum dan sesudah eksposi sinar-x, tidak boleh lebih dari 1,5 (satu setengah) kali waktu yang ditentukan diatas.

E. FREKUENSI UJI
Dilakukan ketika diurigai terjadi kebocoran safelight dengan indikator penurunan kualitas citra radiografi

F. PELAKSANA
Radiografer dengan pelatihan tambahan bidang kendali mutu peralatan radiodiagnostik bila tersedia tenaga fisikawan medik maka kegiatan ini menjadi tanggung jawabnya

PERALATAN PROTEKSI RADIASI
(Pengujian Apron Pb, Sarung Tangan Pb, Perisai Radiasi Gonad
dan Perisai Radiasi Thyroid)

A. TUJUAN
Untuk menjamin bahwa peralatan proteksi radiasi dapat memberikan perlindungan optimal ketika digunakan

B. ALAT DAN BAHAN
1.      Pesawat Sinar-X
2.      Kaset dan Film
3.      Viewing box

C. CARA KERJA
a.      Pesawat Sinar-X dilengkapi image intensifier fluoroskopi (tidak berlaku untuk pesawat fluoroskopi dengan AEC)
1.         Persiapkan peralatan yang akan di uji diatas meja pemeriksaan
2.         Lakukan uji dengan menggunakan fluoroskopi
3.         Catat hasil yang didapat
b.      pesawat Sinar-X tidak dilengkapi image intensifier fluoroskopi
1.         Periksa secara teliti masing-masing peralatan proteksi radiasi dari kekusutan (kinks) dan ketidakrataan (irreguleritas) / kerusakan
2.         Ambil radiograf dari setiap peralatan proteksi radiasi pada bagian yang dicurigai mengalami kerusakan
3.         Kemudian lakukan pencucian film dan tentukan bagian lapisan Pb yang rusak
4.         Catat hasil yang didapat

D. FREKUENSI UJI
1.      Setahun sekali
2.      Jika diperlukan

E. PENILAIAN DAN EVALUASI
Periksa secara teliti pada setiap bagian peralatan proteksi radiasi, apabila ada kerusakan maka harus segera diganti / tidak dipakai. Untuk perisai Gonad pria maka dilihat juga apakah ada keretakan.
Catatan : Penyimpanan atau peletakan Apron Pb jangan dilipat dan jangan digantung, karena dapat menyebabkan kerusakan yang akan mengurangi fungsinya sebagai peralatan proteksi radiasi
(Referensi : CRCPD publication 01-6, juli 2001)

F. PELAKSANA
Fisikawan medik dan atau Radiografer dengan pelatihan tambahan bidang kendali mutu peralatan radiodiagnostik 

FORM LAPORAN HASIL UJI KINERJA ALAT
PENGOLAH FILM OTOMATIK

Penguji (tester) melengkapi semua bagian dari hasil pengujian berikut prosedur uji yang dipakai, ditanda tangani oleh tester, diketahui oleh Ahli Fisika Medik untuk diserahkan kepada Pimpinan  guna mendapatkan pengesahan dan dipergunakan sebagai sumber data primer untuk keperluan verifikasi Pengawasan internal maupun eksternal.
Catatan:
Kotak yang tersedia diberi tanda   R    untuk “ya” atau tanda   Q  untuk “tidak
Pabrik pembuat
Model
No. Seri keluaran
Alat pengolah film otomatik No.
Larutan pembangkit yang dipakai
Larutan peneteap yang dipakai
Kinerja alat pengolah film otomatik
Faktor
Parameter
Standar kepatuhan
Suhu pembangkit
...   o C
Rekomendasi pabrik 5
pH pembangkit
        ...
Rekomendasi pabrik 5
Suhu penetap
...   o C
Rekomendasi pabrik 5
pH penetap
        ...
Rekomendasi pabrik 5
Replenishment rate
...   mm
Rekomendasi pabrik 5
Total waktu pengolahan (dry-to-dray processing)
        ...  s
Rekomendasi pabrik 5
Aktivitas larutan pembangkit
...   mmHg
Rekomendasi pabrik 5
Rutin processor control chart (daily)
                                                5
Catatan penting:
...................., .......................
   Mengetahui                                                         Menyetujui 


 Penguji/Tester,                       Fisikawan Medik,                       Menejer Radiologi,

 

 (......................)                         (.........................)                      (...............................)

                                                                     Mengesahkan


Direktur/Pimpinan,

(...............................)


LEMBAR ISIAN PERAWATAN DAN INSPEKSI
FILM ILUMINATOR

ITEM
Bulan I
Bulan II
Bulan III
Waktu inspeksi



Letak



Keamanan



Pencahayaan
  1. Rata
  2. Terang



Kelistrikan
  1. Saklar
  2. Kabel
  3. Switch
  4. Lampu
  5. Strarter



Kejernihan tampilan



Penjepit film



Kebersihan
  1. Bagian dalam.
  2. Bagian luar



Item lain








Penilaian : (tuliskan waktu pengamatan dan tanda-tangan petugas).
WAKTU
KOMENTAR
TANDA-TANGAN








FORM LAPORAN HASIL UJI KEBOCORAN TABUNG SINAR-X

Penguji (tester) melengkapi semua bagian dari hasil pengujian berikut prosedur uji yang dipakai, ditanda tangani oleh tester, diketahui oleh Ahli Fisika Medik untuk diserahkan kepada Pimpinan  guna mendapatkan pengesahan dan dipergunakan sebagai sumber data primer untuk keperluan verifikasi Pengawasan internal maupun eksternal.

Catatan:
Kotak yang tersedia diberi tanda   R    untuk “ya” atau tanda   Q  untuk “tidak

Pabrik pembuat
Model
No. Seri keluaran
Kebocoran tabung sinar-x
Parameter yang di uji
Rumah tabung
Efisiensi shutter collimator
Tanda kebocoran yang signifikan                        
5
5
Kebocoran terukur
μGy h-1 pada jarak 1 m

Pada pengaturan eksposi  
...   kVp  ....  mA

mGy untuk setiap jam pada jarak 1 m 
   ...   mGy

Standar kepatuhan (< 1 mGy)                               
5
5
Catatan penting:
                                   

...................., .......................
                                                        Mengetahui                                    Menyetujui
Penguji/Tester,                          Fisikawan Medik,                       Menejer Radiologi,


(......................)                            (.........................)                         (...............................)


                                                                      Mengesahkan
Direktur/Pimpinan,


(...............................)

FORM LAPORAN HASIL UJI REPRODUKSIBILITAS SINAR-X

Penguji (tester) melengkapi semua bagian dari hasil pengujian berikut prosedur uji yang dipakai, ditanda tangani oleh tester, diketahui oleh Ahli Fisika Medik untuk diserahkan kepada Pimpinan  guna mendapatkan pengesahan dan dipergunakan sebagai sumber data primer untuk keperluan verifikasi Pengawasan internal maupun eksternal.

Catatan:
Kotak yang tersedia diberi tanda   R    untuk “ya” atau tanda   Q  untuk “tidak

Pabrik pembuat
Model
No. Seri keluaran
Reproduksibilitas
Parameter yang di uji
Coefficient of   Variance
      Standar kepatuhan (≤ 0,05)
Keluaran radiasi
………
5
kVp
………
5
Waktu eksposi
………
5
Catatan penting:
                                   

...................., .......................
                                                       Mengetahui                                 Menyetujui
Penguji/Tester,                       Fisikawan Medik,                       Menejer Radiologi,



(......................)                            (.........................)                          (...............................)

                                                                     Mengesahkan
Direktur/Pimpinan,



(...............................)


Anak Lampiran No……….

FORMAT LAPORAN KELAYAKAN

LEMBAR UJI PERALATAN RADIODIAGNOSTIK UMUM
Penguji harus melengkapi seluruh bagian yang sesuai dan menyerahkan format yang lengkap bersama lampiran dari seluruh hasil uji lainnya kepada BAPETEN. Lampiran-lampiran yang tersedia sampai 2 tabung sinar-x tambahan dan 1 buah AEC tambahan.
Catatan: kotak harus dilengkapi dengan Ö untuk 'ya' atau C untuk 'tidak'.

Informasi Pemilik


Kendali Sinar-X

No. Pendaftaran            ……..………………..

Parameter maksimum (masukan nilai mAs apabila tidak ada seting mA)
Nama                             …….………………..

  ………kVp ………mA  ………mAs
                                                               

Jumlah tabung pada  Generator?               ……………..
Alamat                         ……………………….

Apakah pemilihan tabung dapat dilihat ?
                                                  …………………….……………………………..

Peringatan paparan  apakah dapat didengarkan ?      
Desa/kota                     ……………………….

apakah dapat dilihat ?
Kode pos                                            ………..

Saklar Paparan deadman?
Nomor telepon:                  ……………………

Saklar Paparan Kabel?
Petugas Proteksi Radiasi                                ……………………………………………………

Apakah kabel melewati area kendali?
Lokasi peralatan ditempatkaan                      ……………………………………………………

Apakah perkecualian telah.
diberikan?
Kondisi perizinan ditunjukkan?

Pelindung tabung sinar-x

Tanggal pengujian                                         ………………..

     Pembuat                           …………………………...

Kendali sinar-x


     Model                             ……………………………
Pembuat                                                           ………………

     No. seri                           ……………………………
Model                                                              ……………..

     Total filter                           ……………….. mm Al
No. Seri                                                           ……………..

     Filter tetap?
Tanggal Pembuatan                                        .…../.…../…...

     Posisi focal spot ditandai?
Jenis Generator

     Tipe mounting   Langit2 ?
    1 Pulsa?

                                Lantai ?
    2 Pulsa?

                                Dinding ?
     Pulsa-6/12?

Tabung Sinar-X Bagian Dalam

     Frekuensi tengah/tinggi?

     Pembuat                           …………………………...
     Potensial tetap?

     Model                             ……………………………


     No. seri                           ……………………………

 Tabung Sinar-x Bagian Dalam


Pencatat Waktu Paparan?
 kVp maksimum                         ….…………………………

Kesalahan maksimum        ………ms   pada……….ms

Kolimator Berkas Cahaya


Apakah (£ ± (10% + 1ms)) layak?
Pabrik Pembuat                            …………………………...

Linieritas Keluaran Radiasi

Model                                         ……………………………

Koefisien linieritas seluruhnya                    ……………
No. seri                                        ……………………………

Apakah (£  0,1) terpenuhi?
Filtrasi                                                             ………mmAl

Reproduksibilitas Faktor

Multiplane ?

Keluaran radiasi

Dapatkah diputar ?

Koefisien variasi                                         …………….
FFD minimum                          …………  mm

Apakah (£  0,05) layak?

Ketepatan Kolimasi


kVp
Kesebangunan berkas pd. jarak 1m=                   ……     mm

Koefisien variasi                                         …………….
Seperti yg disyaratkan (³10mm)

Apakah (£  0,05) layak ?

Perpendaran Berkas Sinar


Apakah ada waktu paparan?
Perpendaran rerata pd 1 m   =  ……….      lux

Koefisien variasi                                        …………….
Seperti yg disyaratkan (³ 100 Lux)

Apakah (£  0,05) layak ?

Kebocoran kolimator


Kualitas Berkas

Model kebocoran signifikan

HVL = ……….mmAl pada ………….kVp
Kebocoran yg terukur =  … mGy h-1 pada 1 m

Apakah layak ?
     Menggunakan     ………. kVp ………. mA

Kebocoran kolimator

mGy dalam setiap 1 h pada 1 m                             …………

Kebocoran yg terukur =   … mGy h-1 pada 1 m
(< 1 mGy) layak ?

Menggunakan     ………. kVp ………. mA

Ketepatan Tegangan Tabung


mGy dalam setiap 1 h pada 1 m                      …………
Kesalahan maksimum       …   %   
pada … kVp

Apakah (< 1 mGy) terpenuhi?
> ± 5.5% dan £ ± 6.0% (atau kVp) ?

Ada lagi tabung sinar-x (#2)?
> ± 6.0% (atau kVp) ?

Lengkapi lamp.1,gabungkan dg lembar uji.
Layak ?

Ada lagi tabung sinar-x (#3)?

AEC


Grids

Pemilihan AEC                  ………………………………….

Garis-garis grid (garis/cm)                      ………………
Jenis Detektor                 ……………………………………

Jarak fokus                ………………………………cm
Posisi detektor terbaca?

Tetap?                               Bergerak?
Ada indikasi pilihan detektor?

Kondisinya memuaskan?
Arus mAs maksimum                 ……………………………

Orientasinya benar?
Backup timer utama?

Kaset, Layar Intensitas, Film, dsb.
   Ada backup timer arus (mAs) …………………

Kaset?
   Layak (£ 600mAs)?

   Apakah kondisinya memuaskan?
   Peringatan utama – dapat didengr ?         

   Ketajaman cahaya?
                  atau  dapat dilihat ?      

Layar ?

Uji Standar


  Pabrik pembuat                …………………………….
  Film: variasi  OD              ± ………….    OD

  Jenis layar……………… Kecepatan    ……………..
   mAs atau variasi dosis       ± ………….     %

  Kesesuaian sensitivitas spektrum?
  Layak (£± 0,10 OD atau ±20%) ?

Pemendar film ?

Penjejakan tegangan


  Iluminansi rerata 5000-7500 Lux?
  Film: variasi  OD                ± ………….    OD

  Warna seragam?
  Layak (£± 0,15 OD ) ?

  Ada konsistensi antar pemendar?

Penjejakan ketebalan fantom


Pemrosesan Film

  Film: variasi  OD                ± ………….    OD

Prosesor Otomatis?
Layak (£± 0,20 OD ) ?

Pabrik pembuat                                          …………….

Waktu tanggap minimum


Model                                ……………..
Fasa tunggal                   …………………ms

Developer                       ……………….
3-fasa                              …………………ms

Suhu pengembang                          oC
Layak?

Waktu pemrosesan                           s
Ada AEC Tambahan?

Jaminan Kualitas teratur?
Lengkapi lampiran 3 dan tambahkan ke lembar uji

Aktivitas pengembang memuaskan?
Adakah Grids?


Paabrik pembuat   …………………………….


Perbandingan Grid  ….………………………


Pemroses Film


Perangkat Perlindungan

Prosesor manual?

Apron pelindung operator?
  Pengembang   ………………………………

  Jumlah……..  kesetaraan Pb ………mm
Tersediakah termometer yang cocok?

  Kondisinya OK?
Pencatat waktu yang cocok?

Kacamata pelindung operator?
Adakah diagram T/T yang benar?

  Jumlah……     kesetaraan Pb ………mm
Frekuensi perubahan kimia

  Kondisinya OK?
Jaminan Kualitas teratur?

Lampu peringatan ruangan OK?
Aktivitas pengembang memuaskan?

Tanda-tanda peringatan di pintu?

Ruang Gelap


Informasi Dosis Pasien

Kerapatan sinar?

Tersediakah diagram paparan?
Waktu penanganan aman

Faktor paparan khusus u/          ………… pengujian
Cahaya pengaman 
- dengan filter yg benar ?

 …………kVp  ………..mA  ……….mAs
- dengan ketinggian yg benar ?

Faktor paparan khusus u/            …………pengujian

Perangkat Perlindungan


  …………kVp  ………..mA  ……….mAs
Layar protektif u/ operator?

Adakah daftar pasien?
Kesetaraan Pb diberi label?

Jenis pengujian
Ukurannya memuaskan?

Jumlah paparan per tahun……….



Komentar










Kalibrasi Instrumen

Instrumen
No. Seri
Tanggal
Organisasi
















Uji Kelayakan lengkap?                                                           Pengujian kembali?
Penguji Kelayakan (Cetak/Jenis)                                            No. Ijin :……………………………...
Penguji Kelayakan (Tanda tangan)                                        Tanggal : ……../ ……/ 20……
Ahli Terkualifikasi (Cetak/Jenis)                                            No. Ijin :……………………………...
Ahli Terkualifikasi (Tanda Tangan)                                      Tanggal : ……../ ……/ 20……


TS 3 -                                   TABUNG RADIOGRAFI TAMBAHAN (#2)
GENERATOR : PEMBUAT…………….               MODEL…………….         #SERI………………..



Pemilihan Tabung


Keakuratan kolimasi

Pelindung Tabung


Kesebangunan berkas pd.jarak 1m=               ……..mm
   Pabrik pembuat                                          ……………….

Apakah (£  10mm) layak ?
   Model                                                       ………………..

Perpendaran Berkas Sinar

   No Seri                                                     ……………….

Perpendaran rerata pada 1 m =                     ………Lux
   Filtrasi total              ……………………………..mmAl 

Apakah (³  100 lux) layak ?
   Filtrasi tetap?

Ketepatan Tegangan Tabung

   Apakah posisi titik fokus ditandai?

Kesalahan maksimum                …   %       pada … kVp
Jenis posisi peletakan pelindung tabung

> ± 5.5% dan £ ± 6.0% (atau kVp) ?
                Langit-langit?

> ± 6.0% (atau kVp) ?
                Lantai?

Layak ?
                Dinding?

Keluaran Radiasi

Sumber Sinar-X Bagian Dalam


Koefisien rata-rata seluruhnya                ………………
Pabrik pembuat                                            …………….

Apakah (£  0,1) layak ?
    Model                                                          ……………..

Reproduksibilitas Faktor

    Nomor Seri                                                 ………………

Keluaran radiasi

    kVp maksimum                   ……………kVp

   Koefisien variasi                                        ………….
    Titik fokus  ………..mm  ………………mm

   Apakah (£  0,05) layak ?
Cek list kolimator

kVp
    Pabrik pembuat                                            ……………..

   Koefisien variasi                                    …………….
    Model                                                        ……………….

   Apakah (£  0,05) layak ?
    Nomor Seri                                                  ………………

Apakah ada waktu paparan?
    Filtrasi                                          ………………………..

Koefisien variasi                                        …………….
    Multiplane ?

Apakah (£  0,05) layak ?
    Dapat diputar?

Kualitas Berkas

    FFD minimum                      ……………mm

HVL = ……….mmAl pada  ………….kVp

Layak ?

Kebocoran Radiasi PelindungTabung

Kebocoran kolimator

Kebocoran yg terukur =  … mGy h-1 pada 1 m

Model kebocoran signifikan
Menggunakan           ………. kVp ………. mA

Kebocoran yg terukur =  … mGy h-1 pada 1 m
mGy dalam setiap 1 h pada 1 m                             …………

Meng                   ………. kVp ………. mA
(< 1 mGy) layak ?

mGy dalam setiap 1 h pada 1 m                     …………

(< 1 mGy) sesuai ?



Komentar


















TS 3 -                      LAMPIRAN 2 TABUNG RADIOGRAFI TAMBAHAN (#3)
GENERATOR : PEMBUAT…………….       MODEL…………….         #SERI………………..



Pemilihan Tabung


Keakuratan kolimasi

Pelindung Tabung

Kesebangunan berkas pd.jarak 1m=               ……..mm
   Pabrik pembuat                                        …………………

Apakah (£  10mm) layak ?
   Model                                                          ………………   

Perpendaran Berkas Sinar

   No Seri                                                      ……………….

Perpendaran rerata pada 1 m =                     ………Lux
   Filtrasi total               ……………………………..mmAl 

Apakah (³  100 lux) layak i?
   Filtrasi tetap?

Ketepatan Tegangan Tabung

   Apakah posisi titik fokus ditandai?

Kesalahan maksimum                …   %       pada … kVp
Jenis posisi peletakan pelindung tabung

> ± 5.5% dan £ ± 6.0% (atau kVp) ?
                Langit-langit?

> ± 6.0% (atau kVp) ?
                Lantai?

Layak ?
                Dinding?

Keluaran Radiasi

Tabung Sinar-X Bagian Dalam


Koefisien rata-rata seluruhnya                ………………
    Pabrik pembuat                                       ……………….

Apakah (£  0,1) layak ?
    Model                                                        ……………..

Reproduksibilitas Faktor

    Nomor Seri                                              ……………..

Keluaran radiasi

  kVp maksimum ……………………...……kVp

   Koefisien variasi                    ………….
 Titik fokus   ………..mm  …………………mm

   Apakah (£  0,05) layak ?

Cek list kolimator


kVp
    Pabrik pembuat                                          ………………

   Koefisien variasi                                     …………….
    Model                                                      ………………..

   Apakah (£  0,05) layak ?
    Nomor Seri                                              ……………….

Apakah ada waktu paparan?
    Filtrasi                                                  …………………

Koefisien variasi                      …………….
    Multiplane ?

Apakah (£  0,05) layak ?
    Dapat diputar?

Kualitas Berkas

    FFD minimum                 ……………mm

HVL =  …….mmAl pada  ………….kVp

Layak ?

Kebocoran Radiasi Pelindung Tabung


Kebocoran kolimator

Kebocoran yg terukur =  … mGy h-1 pada 1 m

Model kebocoran signifikan
Menggunakan      ………. kVp ………. mA

Kebocoran yg terukur = … mGy h-1 pada 1 m
mGy dalam setiap 1 h pada 1 m                            …………

     Menggunakan                  ………. kVp         ………. mA
(< 1 mGy) kesesuaian?

mGy dalam setiap 1 h pada 1 m                     …………


(< 1 mGy) layak ?



Komentar
























TS 3 -                                 LAMPIRAN 3 AEC TAMBAHAN (#3)
GENERATOR : PEMBUAT…………….       MODEL…………….         #SERI………………..



Pemilihan AEC                  ………………………………….

Terpenuhi?
Jenis Detektor               ……………………………………

mAs atau variasi dosis    ± ………….     %
Posisi detektor terbaca?

  Terpenuhi(£± 0,10 OD atau ±20%)?
Ada indikasi pilihan detektor?

Penjejakan tegangan
Arus mAs maksimum               ……………………………

  Film: variasi  OD        ± ………….    OD
Backup pencatat waktu utama?

  Layak (£± 0,15 OD ) ?
   Ada backup timer arus (mAs)                  …………………

Penjejakan ketebalan pantom
   Layak (£ 600mAs)?

  Film: variasi  OD         ± ………….    OD
  Peringatan utama – dapat didengarkan ?         

Layak  (£± 0,20 OD ) ?
           atau                  dapat dilihat ?      

Waktu tanggap minimum

Uji Standar


Fasa tunggal                ………………ms
  Film: variasi  OD               ± ………….    OD

3-fasa                             ..……………ms

Komentar










No comments:

Post a Comment

Post a Comment